Mengapa Anak Bosan Ikut Ektrakurikuler dan Aktivitas Setelah Sekolah?

Ekstrakurikuler adalah kegiatan non-formal yang dilakukan setelah aktivitas pembelajaran sekolah. Biasanya bersifat pilihan dan ada juga yang wajib. Anak-anak sangat antusias saat mereka memulai, beberapa minggu setelahnya mereka mulai menggerutu, merintih, dan bosan. Orang tua sering bingung, sebenarnya mengapa?

Ekstrakurikuler

Hal pertama yang harus dilakukan keluarga ketika seorang anak mulai menolak kegiatan yang sebelumnya dicintai adalah mendengarkan dan menyelidikinya. Jangan langsung menyimpulkan. Diperlukan sedikit langkah cerdas. Tanyakan kepada anak kalian apa yang dia lakukan di kelas. Cari tahu apa sebenarnya penyebab masalah itu. Kemudian tanyakan kepada guru pertanyaan yang sama. Bandingkan catatan. Kalian mungkin menemukan beberapa petunjuk penting. Biasanya, anak-anak memulai aktivitasnya dengan berpikir itu semua menyenangkan. Tetapi ketika mereka menyadari bahwa mereka tidak bisa hanya nongkrong dan bahwa mereka harus mengikuti aturan dan lain sebagainya, mereka mulai menolak. Anak kalian mungkin merasa tertahan jika programnya terlalu memaksa. Jika disiplin terlalu ketat atau aktivitas terlalu menyakitkan, beberapa anak menolak. Gunakan naluri kalian sendiri. Apakah program terasa menyenangkan, apakah mereka menawarkan motivasi yang cukup untuk membuat si anak tertarik?

Baca: Hobi Wanita Rumahan yang Menghasilkan.

Perhatian guru ke anak juga merupakan faktor penting. Anak-anak butuh perhatian. Jika jumlah guru tidak cukup untuk menangani kelas, ada kemungkinan bahwa anak kalian tidak mendapat perhatian yang cukup. Rekomendasi negara biasanya menentukan bahwa harus ada 1 guru untuk 15 anak.

Anak-anak berusaha menghindari masalah yang tidak bisa mereka pecahkan. Jika tidak ada masalah yang terlihat dengan kelas dan guru, mungkin kalian perlu mengobrol dengan anak kalian. Jika penilaian kalian mengatakan bahwa tempat itu baik dan aktivitasnya cukup menarik, maka inilah waktunya untuk bersama dengan anak. Lebih sering daripada tidak, tekanan sosial ada. Apakah anak kalian punya teman di sana, jika dia kesepian atau menderita karena kurangnya teman, bantulah dia menemukan seorang teman. Jika dia menemukan seorang teman, dia akan lebih terlibat dalam kegiatan

Jika upaya terbaik tak berhasil, dan anak kalian masih menolak, maka inilah saatnya untuk melepaskannya. Geser anak kalian ke program lain. Jika dia masih mempertahankan minat pada hal sebelumnya, kalian dapat mengambilnya setelah beberapa bulan. Jangan pernah memaksa anak, terutama ketika menyangkut aktivitas ekstrakurikuler. Karena mereka ekstra, mereka harus membawa kebahagiaan ekstra dan semangat ekstra juga.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel