Menjaga Hard Disk Tetap Dingin, Apa Dampak Drive Disk Kepanasan?

Untuk beberapa alasan berbeda, penyimpanan adalah bagian yang sangat penting dari komputer. Hari-hari ini, komputer melakukan jauh lebih banyak daripada yang pernah mereka miliki di masa lalu. Dari bisnis hingga foto keluarga, penyimpanan adalah cara ideal untuk menyimpan dokumen di komputer. Metode penyimpanan yang paling populer adalah hard disk drive, yang kita semua andalkan untuk menjaga keamanan data kita.

Hard Disk Drive


Menjaga Hard Disk Dingin, Bagaimana?


Meskipun hard drive menyimpan data, itu tidak sempurna dengan cara apapun. Kegagalan hard drive sangat umum dengan semua komputer, tanpa cara nyata untuk mencegahnya. Meskipun ada beberapa alasan berbeda mengapa hard drive bisa gagal, yang paling umum adalah overheating, virus dan crash juga umum terjadi, bersama dengan pencurian dan penghapusan tidak disengaja.

Dengan gaya dan mekanika hard drive yang lebih tua, kecepatan RPM rendah, artinya drive tidak akan terlalu panas. Hard drive yang kita gunakan sekarang ini, memiliki kecepatan antara 7200 dan 10000 RPM, yang berarti bahwa mereka bisa menjadi sangat panas ketika mereka mulai bekerja. Komputer zaman sekarang datang dengan pengguna yang susah untuk diajak mendinginkan segalanya, dengan sebagian besar hard drive termasuk sensor suhu juga, sehingga kalian dapat melacak seberapa panas hard drive kalian.

Baca: Backup Data Online.

Dengan hard drive saat ini, terlalu panas adalah masalah yang sangat umum. Hard drive yang lebih cepat datang dengan kecepatan 10000 RPM, yang dapat membuat suhu melonjak di atas 70 derajat Fahrenheit, benar-benar memanas di dalam drive. Mekanika di bagian dalam dibangun untuk menahan panas, meskipun jika keadaan menjadi terlalu panas, kalian akan mengalami masalah. Jika drive menjadi terlalu panas dan akhirnya kehilangan data, mungkin tidak mungkin untuk mengambil informasi, tidak peduli seberapa baik spesialis pemulihan data kalian.

Salah satu area yang menderita overheating drive adalah piringan, yang merupakan media magnetik. Platters adalah apa yang membawa data ke seluruh hard drive. Platters dibangun dari kaca optik, aluminium, atau keramik dan biasanya dilapisi dengan lapisan bahan magnetik. Setelah hard drive mulai memanas, piringan akan mulai mengembang, yang mengubah ukurannya. Ketika ini terjadi, permukaan magnetik pada piringan akan hancur, yang menyebabkan hilangnya data. Jika area fisik piringan rusak, itu akan menghasilkan sektor yang tidak terbaca.

Baca: Tips Anak Susah Makan.

Area lain dari hard drive yang dapat rusak karena terlalu panas adalah kepala baca dan tulis, head actuator, dan chip pengontrol. Hard drive adalah perangkat keras yang sangat canggih, dan tidak dapat menangani overheating. Kepala baca dan tulis adalah contoh umum, karena mereka dapat dengan mudah membuat drive tidak berguna jika mereka menjadi rusak. Jika mereka menjadi terlalu panas, mereka tidak melakukan kontak apapun dengan media, yang cukup banyak menghentikan aliran transfer dari informasi ke komputer.

Untuk mencegah hard drive kalian dari overheating, kalian harus selalu memastikan bahwa itu didinginkan dengan benar dan berventilasi baik. Kalian selalu bisa mendapatkan kipas dan pendingin tambahan, yang akan meningkatkan ventilasi dan aliran udara di komputer. Kalian dapat membeli kipas dan pendingin dengan harga yang sangat terjangkau, yang menjadikannya investasi yang ideal untuk menjaga hard drive atau hard drive tetap dingin.

Kalian juga bisa mendapatkan perangkat lunak yang memonitor suhu hard drive juga. Baik itu perangkat lunak, atau aplikasi tambahan, kalian harus selalu memastikan bahwa hard drive tetap dingin. Dengan menjaga agar tetap dingin, kalian akan sangat mengurangi jumlah kerusakan. Kalian juga akan meningkatkan stabilitas hard drive, yang akan membuat seluruh komputer bekerja jauh lebih baik.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel