Tips dan Teknik Pencahayaan Buatan dalam Fotografi

Fotografi adalah seni. Seseorang akan menghabiskan berjam-jam untuk menganalisis foto seseorang dengan penuh penghayatan. Seperti foto lukisan yang memiliki pesan, kadang-kadang akan membangkitkan kesedihan, kebahagiaan, sikap riang, dan pikiran lainnya. Ada banyak teknik fotografer, pemula akan belajar untuk membangkitkan rasa yang mereka inginkan. Salah satu teknik tersebut adalah menggunakan pencahayaan buatan. Pencahayaan buatan tidak selalu sederhana dan semudah sinar matahari, tetapi kalian dapat menggunakannya untuk membuat foto-foto indah setelah kalian tahu caranya.

Teknik Fotografi


Pencahayaan dalam ruangan sering berupa lampu neon dan tungsten. Tungsten bulbs digunakan oleh fotografer profesional, sebagai lampu panas karena suhu tinggi yang mereka hasilkan. Dalam fotografi, penting untuk memahami skala suhu dalam kaitannya dengan warna yang akan dihasilkannya. Lampu panas akan menghasilkan lebih banyak warna merah dan mengurangi biru. Firelight dan cahaya lilin meski tidak buatan dapat digunakan di dalam pintu untuk menciptakan bayangan yang dalam.

Baca: Cara Mengendalikan Diabetes.

Saat menggunakan lampu dalam ruangan, khusus cahaya buatan kalian perlu memahami pencahayaan. Ketika kalian memiliki sedikit cahaya, akan lebih lama untuk mengekspos film untuk mengambil foto. Bagian dari eksposur adalah sudutnya. Mari kita bicara tentang mengambil gambar di museum. Pertama di ruang gelap di mana kalian memiliki cahaya langsung pada objek, kalian tidak akan ingin menggunakan lampu kilat. Lampu kilat akan memantulkan kembali cahaya ke gambar. Pertimbangan selanjutnya adalah sudut. Mengambil gambar di atas objek akan memantulkan cahaya dan bayangan. Kalian perlu memiringkan kamera ke samping atau ke atas dari tanah untuk mendapatkan foto yang bagus. Jika kalian tidak memiliki kaca dengan sudut, terutama saat mengambil potret. Memotret subjek apapun cenderung menciptakan bayangan. Sudut terbaik untuk memotret sering kali mengarah ke wajah.

Saat memotret wajah atau objek lain, biasanya kalian menginginkan kontras tiga dimensi. Kalian harus mencari kontur subjek, terutama dalam fotografi potret. Kontur akan membantu kalian menentukan sudut kalian akan mengambil subjek dari bagian mana. Bayangan sering memberikan kontras tiga dimensi jika kalian menemukan bidang dan sudut yang tepat untuk memotret.

Pencahayaan buatan harus dapat dipindahkan. Hanya menyalakan lampu rumah tidak akan memberi pengaruh yang diinginkan. Sebaliknya dapat membersihkan subjek, menempatkan cahaya pada sudut yang salah, atau membuat bayangan terlalu banyak di satu area. Kalian perlu memasang lampu pada tripod untuk mengubah sudut agar sesuai dengan kebutuhan. Mengikuti tips pencahayaan akan meningkatkan keterampilan fotografi kalian. Sebagian besar fotografer amatir menemukan kelas pencahayaan dan memiliki beberapa buku tentang subjek akan membantu mereka mempelajari teknik pencahayaan yang tepat. Kalian bisa membaca lebih banyak buku tentang fotografi. Kalian mungkin senang dengan bidikan, tetapi saran dapat membantu kalian membuat bidikan sempurna di masa mendatang.

Baca: Ide untuk Menemukan Hobi Baru.

Pencahayaan buatan memiliki kelebihan dibandingkan pencahayaan outdoor atau alami, tetapi terkadang gambar menjadi lebih baik dengan cahaya alami. Mungkin masalah preferensi atau keinginan klien atau subjek dalam hal itu. Kalian tidak pernah memiliki pencahayaan buatan di luar; biasanya mengandalkan lampu kilat kamera untuk membantu peningkatan kualitas gambar. Ketika kalian memilih pencahayaan, carilah situasi pencahayaan terbaik untuk meningkatkan subjek dan buat gambar sealami mungkin.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel